Skip to main content

Kelangkaan air adalah masalah besar di dunia modern, dan salah satu cara utama untuk mengatasi tantangan yang berkembang ini adalah dengan mengambil peluang untuk berinovasi menggunakan teknologi digital.

Secara keseluruhan, cara kita bekerja dengan air perlu diubah – dan salah satu cara untuk melakukan ini sambil mengatasi penyebab kelangkaan air adalah dengan mendigitalkan PDAM kita.

Di bawah ini, saya membagikan pemikiran saya tentang:

  • Tantangan yang berkembang dari kelangkaan air
  • Bagaimana digitalisasi utilitas dapat mengurangi kehilangan air
  • Solusi digital untuk manajemen kebocoran dan tekanan
  • Merancang jaringan air untuk mengatasi kelangkaan air
  • Bagaimana pelanggan mendapat manfaat dari digitalisasi utilitas

Kelangkaan air — masalah yang berkembang

Kelangkaan air adalah masalah besar di dunia saat ini. Dengan pertumbuhan populasi eksponensial dan dengan demikian meningkatkan permintaan, permintaan ini sekarang melampaui pasokan.

Secara keseluruhan, kita perlu melihat bagaimana kita dapat mengubah tidak hanya cara kita memproduksi air tetapi juga cara kita mengolah dan mengirimkan air – dan banyak dari hal-hal itu dapat diubah melalui operasi kita.

Saat ini, sekitar 32% kehilangan air hilang antara produksi air hingga pengirimannya ke keran. Seringkali, ini mencemari sumber daya air tawar dan juga meningkatkan biaya utilitas air sebesar 30% dan fasilitas operasi dan pemeliharaannya sebesar 2%.

Salah satu cara utama kita dapat mengurangi kehilangan air dan berdampak pada kelangkaan air adalah dengan mendigitalkan utilitas air. Misalnya, meter air pintar dapat digunakan untuk mengidentifikasi di mana kerugian terjadi, dan sensor dapat digunakan untuk mendeteksi di mana semua aset utilitas berada dan untuk mengidentifikasi di mana kebocoran terjadi.

Plus, sekarang ada beberapa teknologi air modern yang dapat mengikat informasi dari meter dan sensor ini ke platform visual dan digital yang dapat membantu mengidentifikasi di mana kerugian jaringan terjadi sehingga orang-orang yang relevan dapat mengambil tindakan.

Digitalisasi utilitas untuk mengurangi kehilangan air

Salah satu cara untuk mengurangi kelangkaan air adalah dengan menyelesaikan semua masalah yang dihadapi PDAM, seperti efisiensi operasional, biaya, dan kehilangan air. Dan untuk melakukan itu, PDAM perlu mengubah dan meningkatkan cara mereka beroperasi.

Fakta bahwa 32% air hilang dalam jaringan tidak dapat diterima lagi, dan perlu ada fokus yang kuat tentang bagaimana mengurangi kerugian tersebut sambil juga mengatasi masalah kelangkaan air.

Solusi digital seperti pengukur air pintar, sensor pintar, dan sensor kebocoran pintar dapat memberi tahu Anda di mana kehilangan air terjadi. Namun, memasukkan semua itu ke dalam platform perangkat lunak akan secara akurat menemukan di mana kehilangan air terjadi.

Mari kita lihat beberapa solusi digital berbeda yang tersedia untuk utilitas.

Solusi digital untuk kebocoran

Platform perangkat lunak memungkinkan Anda untuk mengintegrasikan semua sensor ini untuk menentukan di mana kerugian terjadi. Manfaat pertama dari ini bagi PDAM adalah mereka dapat meningkatkan kecepatan ALR — kesadaran, lokasi, dan waktu perbaikan. Dan langkah pertama dari proses ini adalah menyadari bahwa kerugian sedang terjadi.

Platform kemudian dapat membantu Anda mempersempit dengan tepat di mana kebocoran terjadi – yang membantu mempercepat waktu yang diperlukan untuk menemukan kebocoran. Setelah lokasi kebocoran diidentifikasi, waktu yang dibutuhkan untuk memperbaikinya juga dapat dipercepat.

Secara keseluruhan, ini berarti lebih sedikit kehilangan air, lebih sedikit waktu yang dihabiskan untuk mendeteksi di mana kebocoran berada, dan lebih sedikit waktu dan biaya yang dihabiskan untuk memperbaikinya. Hal ini mengurangi jumlah sumber daya air tawar yang dibutuhkan, sehingga mengurangi kelangkaan air.

Solusi digital untuk manajemen tekanan

Masalah lain seputar kehilangan air adalah tekanan — semakin tinggi tekanan dalam jaringan, semakin tinggi kehilangan air. Hal ini disebabkan oleh tekanan yang memaksa melalui lubang di pipa yang pada gilirannya memungkinkan lebih banyak air untuk melewati lubang.

Kemampuan untuk mengontrol tekanan dalam jaringan untuk menjaga tekanan pada nilai minimum yang diperlukan untuk melayani pelanggan sekaligus mengurangi kehilangan air adalah kuncinya. Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan menggunakan platform yang utilitas dapat menempatkan sensor untuk menentukan tekanan terbaik, dan yang memungkinkan mereka untuk memastikan tekanan titik kritis. Ini membantu mereka memastikan bahwa pelanggan mereka menerima aliran sambil juga mengurangi kebocoran.

Membangun kembaran digital atau replika jaringan Anda

Utilitas juga dapat mengurangi kehilangan air selama proses desain jaringan. Ketika utilitas merancang jaringan mereka, mereka juga memerlukan platform visualisasi untuk menguji seperti apa desain itu dan bagaimana cara kerjanya, dan juga untuk menguji skenario yang berbeda misalnya pipa yang rusak, atau peningkatan tekanan.

Kemampuan untuk merancang dan kemudian memvisualisasikan jaringan mereka membantu utilitas memastikan ketahanannya. Ada juga platform perangkat lunak dengan fungsi kembar digital yang memungkinkan utilitas untuk menguji desain untuk memastikan jumlah minimum kehilangan air yang mungkin terjadi.

Manfaat pelanggan dari digitalisasi utilitas

Digitalisasi jaringan air atau PDAM juga menguntungkan pelanggan. Manfaat pertama adalah bahwa setelah utilitas mendigitalkan jaringan, mereka menerima data dari jaringan yang memberi pelanggan wawasan tentang penggunaan air mereka.

Sekitar 20% dari populasi global selalu memiliki pipa yang rusak atau kebocoran pada properti mereka, beberapa di antaranya sangat mahal dan juga dapat berdampak fisik. Sangat penting bagi pelanggan untuk dapat mengakses data untuk membantu mereka memastikan apakah mereka kehilangan air karena pipa yang rusak atau bocor sesegera mungkin.

Digitalisasi utilitas, termasuk meteran air pintar dan sensor kebocoran, membantu pelanggan tidak hanya memahami pola konsumsi mereka tetapi juga membantu mereka mengidentifikasi kebocoran dan pipa yang rusak jauh lebih cepat. Secara keseluruhan, ini membantu mereka menghemat uang untuk air yang terbuang dan perbaikan dan juga membantu mengurangi kehilangan air.

Ahli Qatium


Gavin Van Tonder
adalah Direktur Eksekutif Air di NEOM dan merupakan salah satu dari
banyak ahli
yang bekerja sama dengan kami untuk membuat Qatium.

Gavin van Tonder

About Gavin van Tonder