Skip to main content

Tumpukan teknologi masa depan akan sangat berbeda dari tumpukan teknologi yang diandalkan utilitas sepuluh tahun yang lalu. Tapi seperti apa — dan seharusnya — tumpukan teknologi PDAM sebenarnya terlihat di masa depan?

Di bawah ini, saya membagikan pemikiran saya tentang:

  • Tantangan membangun tumpukan teknologi yang tahan masa depan
  • Seperti apa atribut future-proof akan terlihat
  • Dampak pada utilitas yang lebih kecil dengan sumber daya terbatas

Tantangan membangun tumpukan teknologi

Pertama-tama, masa depan adalah sesuatu yang sangat tidak pasti. Tidak ada yang bisa memprediksi masa depan, terutama ketika teknologi berubah begitu cepat ditambah dengan risiko global seperti perubahan iklim.

Ini berarti bahwa, pada tingkat dasar, ketika berpikir tentang teknologi yang akan membawa kita ke masa depan, kita perlu mengambil ketidakpastian masa depan dan dampaknya terhadap utilitas bersama kita.

Apa atribut tumpukan teknologi tahan masa depan?

Sederhananya, teknologi masa depan harus mudah diskalakan dan sesuatu yang mudah diupgrade seperti solusi plug-and-play.

Saya juga memprediksi bahwa jenis teknologi ini akan ada di mana-mana karena skala ekonomi. Semuanya akan didigitalkan di masa depan, dan PDAM akan memanfaatkan ini. Berkenaan dengan skala ekonomi, tumpukan teknologi yang tahan masa depan juga harus terjangkau – dan tidak hanya untuk para pemain besar.

Sudah, kita dapat melihat pergeseran ini terjadi dalam hal perangkat lunak dan bagaimana, dengan kecerdasan buatan, menjadi lebih mudah bagi berbagai pemangku kepentingan untuk menggunakan dan didukung saat melakukan tugas normal mereka.

Apa manfaat tumpukan teknologi tahan masa depan bagi pemangku kepentingan?

Teknologi yang sedang kita diskusikan akan membantu semua utilitas di seluruh dunia, apa pun ukurannya. Mari kita lihat manfaatnya bagi berbagai pemangku kepentingan.

Manfaat untuk utilitas kecil

Secara khusus, utilitas yang lebih kecil yang memiliki sumber daya manusia dan keuangan terbatas untuk diinvestasikan akan merasakan dampak dari tumpukan teknologi yang tahan masa depan. Karena teknologi ini akan lebih terjangkau dan efektif, utilitas yang lebih kecil akan dapat menikmati peningkatan besar dalam operasi dan pengelolaan air.

Manfaat bagi negara berkembang

Saya percaya bahwa Afrika Sub-Sahara, Amerika Selatan, dan Asia Tenggara — atau sebagian Asia Tenggara — akan mendapat manfaat besar dari teknologi ini. Ini karena utilitas yang sedikit demi sedikit dan lebih kecil yang sangat membutuhkan teknologi yang akan membantu kapasitas operasi yang terbatas untuk dimanfaatkan secara maksimal.

Manfaat bagi operator

Operator yang sangat berpengalaman atau mereka yang tertarik ke industri akhir-akhir ini akan mendapat manfaat dari teknologi ini karena mereka akan memiliki lebih banyak dukungan dalam hal apa yang perlu dilakukan. Misalnya, dengan teknologi air ini, mereka akan dapat dengan mudah memperkirakan dan merencanakan skenario — dalam situasi normal, mereka tidak akan dapat melakukan ini.

Saran untuk utilitas yang lebih kecil tentang cara mulai membangun tumpukan teknologi yang tahan masa depan

Cara terbaik untuk mengambil langkah pertama ke dalam digitalisasi adalah dengan berinvestasi dalam beberapa perangkat pengukuran dan perangkat lunak simulasi sehingga operator benar-benar dapat membuat replika digital dari sistem mereka. Dengan cara ini, mereka dapat menguji berbagai cara mengelola skenario masa depan.

Ahli Qatium

Dragan Savic adalah CEO KWR Water Research Institute dan juga Profesor Hidroinformatika di University of Exeter. Dragan adalah salah satu dari banyak ahli yang kami buat bersama Qatium.

Dragan Savic

About Dragan Savic